Kamis, 6 Oktober 22

Seluruh Menteri Diminta Tidak Memiliki Visi Misi

Presiden Joko Widodo mengingatkan kepada seluruh menteri, terutama yang baru dilantik untuk tidak memiliki visi misi.

“Mungkin yang (menteri) baru, perlu saya sampaikan bahwa tidak ada visi misi menteri, yang ada adalah visi misi presiden dan wakil presiden. Semua kementerian/lembaga harus satu garis lurus dengan visi misi tadi,” kata Presiden saat memimpin Rapat Paripurna di Istana Merdeka Jakarta, Rabu (27/7).

Jokowi juga mengingatkan bahwa seluruh kebijakan yang diambil, terutama yang berdampak luas terhadap rakyat harus dibicarakan melalui rapat kabinet, baik rapat paripurna maupun rapat terbatas.

Jokowi juga mengingatkan bahwa kebijakan yang telah diambil dalam rapat-rapat kabinet harus didukung sepenunhnya oleh seluruh anggota Kabinet Kerja.

“Keputusan yang telah diambil rapat kabinet maka semuanya harus satu suara dan konsisten mengambil keputusan tersebut, semuanya bersatu memberikan dukungan secara penuh dantidak ada lagi mengambil,” tegasnya.

Dalam kesempatan ini, Presiden kembali mengingatkan para menterinya untuk fokus pada permasalahan yang besar, yakni berkaitan dengan pangan, pengurangan kesenjangan yakni kesenjangan antara kaya-miskin maupun pembangunan antar-wilayah.

“Ini masalah penting yang harus kita selesaikan, kemiskinan dan pengangguran adalah hal yang harus cepat diatasi,” kata Presiden di depan semua pembantunya di Kabinet Kerja.

Jokowi mengatakan tantangan yang dihadapi saat ini tidak ringan, terutama yang berkaitan dengan ekonomi global.

Untuk itu Presiden mendorong para pembantunya untuk fokus beberapa visi misi pemerintah harus bisa diwujudkan, terutama masalah infrastruktur.

- Advertisement -
Berita Terbaru
Berita Terkait