Kamis, 11 Agustus 22

RIP: “El Commandante” Fidel Castro

Fidel Castro, pemimpin besar dan mantan presiden Republik Kuba meninggal dunia pada usia 90 tahun pada Jumat malam waktu setempat. Sejak didiagnosa mengidap penyakit usus pada 2006, kesehatan sang komandan atau “el commandante” rakyat Kuba itu memang terus memburuk.

Adalah sang adik, Presiden Kuba Raul Castro, yang mengumumkan kematian kakaknya itu kepada Rakyat Kuba, Jumat (25/11/2016) waktu setempat.

Mengenakan zaitun berwarna seragam militer, Raul Castro muncul di televisi negara untuk mengumumkan kematian kakaknya itu.

“Pada 10.29 malam hari, panglima tertinggi revolusi Kuba, Fidel Castro Ruz, meninggal,” katanya.

Castro mendapat tempat istimewa dalam sejarah Kuba. Ia bahkan tercatat sebagai salah satu ikon revolusi paling berpengaruh di dunia. Setelah memimpin Republik Kuba sebagai Perdana Menteri dari 1959 hingga 1976, Castro selanjutnya menjadi Presiden sejak 1976 hingga 2008.

Kemunculan Castro yang berhasil memimpin pasukan revolusionernya menumbangkan kekuasaan Presiden Kuba Fulgencio Batista yang didukung Amerika Serikat pada 1959, seketika membuat hubungan antara Kuba dengan negeri Paman Sam berubah 360 derajat.

Orientasi politik luar negeri Castro yang kemudian condong ke Uni Soviet (sekarang Rusia) sempat menjadikannya sebagai tokoh sentral dalam Perang Dingin.

Castro bergeming dengan cita-cita pembangunan Sosialis di negaranya kendati pemimpin negara-negara Barat terus mengecam dan mencapnya sebagai seorang diktator.

Kuba menjadi hantu Komunis di “depan pintu” Amerika Serikat dan selama lima dekade jadi penantang serius politik negara adikuasa itu. Upaya AS yang berkali-kali untuk menggulingkan Castro dari tampuk kekuasaannya gagal.┬áDia menangkis invasi rancangan CIA di Teluk Babi pada 1961 dan upaya pembunuhan yang tak terhitung jumlahnya.

Pemimpin yang memerintah Kuba selama 49 tahun dengan perpaduan karisma dan kemauan besi untuk menciptakan negara satu partai dan menjadi tokoh sentral dalam Perang Dingin.

Kendati dikecam Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya tetapi Ia dikagumi kaum Kiri di seluruh dunia, terutama kaum revolusioner sosialis di Amerika Latin dan Afrika.

Transformasi Kuba dari teman bermain untuk Amerika yang kaya menjadi simbol perlawanan terhadap Washington, dan Castro mengalahkan sembilan presiden AS berkuasa.

Aliansi dengan Moskow membantu memicu Krisis Misil Kuba pada 1962, 13 hari konfrontasi dengan Amerika Serikat yang membawa dunia dekat dengan perang nuklir.

Mengenakan seragam militer hijau dan menghisap cerutu selama bertahun-tahun kekuasaannya, Castro lama dikenal lewat pidato retorika panasnya yang acapa ditujukan kepada Amerika Serikat.

Di negaranya, ia menyapu kapitalisme dan memenangkan dukungan untuk mendekatkan sekolah dan rumah sakit kepada orang miskin. Tapi dia juga menciptakan legiun musuh dan kritikus, yang terkonsentrasi di lakangan warga Kuba di pengasingan di Miami, yang melarikan diri daeri pemerintahannya, dan melihat dia tiran yang kejam.

Pada akhirnya, bukan karena Washington dan kaum buangan Kuba maupun runtuhnya Komunisme Soviet yang mengakhiri pemerintahannya. Sebaliknya, penyakitnyalah yang memaksanya untuk sementara menyerahkan kekuasaan kepada adiknya Raul Castro pada 2006 dan secara resmi pada 2008.

Meskipun Raul Castro selalu dimuliakan kakaknya, ia telah mengubah Kuba sejak berkuasa dengan memperkenalkan reformasi ekonomi gaya pasar dan setuju dengan Amerika Serikat pada Desember 2014 untuk membangun kembali hubungan diplomatik dan dekade akhir permusuhan.

Enam minggu kemudian, Fidel Castro ditawari dukungan suam-suam kuku untuk kesepakatan itu yang membangkitkan pertanyaan tentang apakah ia menyetujui untuk mengakhiri permusuhan dengan musuh lamanya itu.

Dia hidup untuk menyaksikan kunjungan Presiden AS Barack Obama ke Kuba awal tahun ini yang adalah perjalanan pertama seorang presiden AS ke pulau itu sejak 1928.

Castro tidak menemui Obama, dan beberapa hari kemudian menulis kolom pedas mengutuk presiden AS ini “madu dilapisi” kata-kata dan mengingatkan Kuba bahwa AS berulang kali berusaha menggulingkan dan melemahkan pemerintahan Komunis itu.

Dalam tahun-tahun terakhirnya, Fidel Castro tidak lagi memegang jabatan kepemimpinan. Dia menulis opini di koran soal masalah-masalah internasional dan kadang-kadang bertemu dengan para pemimpin asing tapi ia tinggal di semi-pengasingan.

Kematiannya – yang akan sekali menyisakan tanda tanya atas masa depan Kuba – tampaknya tidak mungkin memicu krisis karena Raul Castro (85) tegas mencengkeram kekuasaan.

Namun, dikenal luas oleh sebagian besar Kuba sebagai “El Commandante” – komandan – atau hanya “Fidel”, dia meninggalkan kekosongan besar di negara yang ia dominasi begitu lama. Hal ini juga menggarisbawahi perubahan generasi dalam kepemimpinan komunis Kuba.

Raul Castro berjanji mundur ketika masa jabatannya berakhir pada 2018 dan Partai Komunis telah mengangkat para pemimpin muda untuk Politbiro-nya, termasuk pria 56 tahun Miguel Diaz-Canel, yang sekarang wakil presiden dan pewaris utama kekuasaan Castro.

Calon lainnya juga masih berusia 50-an adalah Menteri Luar Negeri Bruno Rodriguez dan reformis ekonomi Marino Murillo, demikian Reuters.

- Advertisement -
Berita Terbaru
Berita Terkait