Senin, 27 Juni 22

Pilkada Jakarta, Hidayat Nur Wahid minta Warga Jakarta agar Hati-hati Memilih

Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid menilai wajar adanya wacana tentang sejumlah nama yang disebut bakal calon gubernur yang akan berlaga pada Pilkada Jakarta 2017 mendatang. Hidayat hanya meminta agar warga Jakarta hati-hati menentukan pilihannya.

Menurutnya, Jakarta adalah barometer Indonesia, sehingga menjadi titik sentral perhatian nasional di dunia.

“Karena Jakarta adalah barometer Indonesia, maka wajarlah rakyat ingin Jakarta dipimpin oleh sebaik-baiknya pemimpin. Saling silang pendapat soal parameter pemimpin yang baik adalah hak rakyat, itulah demokrasi,” kata Hidayat dalam keterangan tertulis MPR di Jakarta, Minggu (14/8).

Kendati begitu, dia menilai, Pilkada tak selayaknya menjadi ajang mencari musuh apalagi konflik.

Namun, upaya mencari pemimpin Jakarta yang lebih baik dan untuk itu rakyat terutama warga Jakarta harus hati-hati memilih.

“Sebagai pimpinan MPR saya mengajak rakyat Jakarta dan rakyat di daerah lain terkait pilkada agar memikirkan kepentingan yang lebih luas. Jangan ada musuh-musuhan apalagi sampai terjadi konflik antar masyarakat,” kata dia. Hidayat berharap masyarakat ikut menjaga situasi tetap aman.

“Jaga agar semua aman, pilihan boleh beda tapi satu yang harus sama yakni munculnya pemimpin yang mampu berkinerja baik,” tutur dia.

Sosok Ahok belakangan menjadi pembicaraan setelah melontarkan pernyataan yang dianggap sebagian kalangan mengecilkan kota Surabaya. Sontak, Risma “meradang” dan akhirnya ikut angkat suara soal pernyataan ini.

Tak hanya itu, Ahok juga pernah melontarkan kejengkelannya pada seorang oknum partai politik yang dianggap menyudutkan karena membawa unsur etnis. – atr

 

 

 

 

- Advertisement -
Berita Terbaru
Berita Terkait