Rabu, 6 Juli 22

Peringkat Keterbukaan Informasi Kementan Naik 3 Peringkat, Diapresiasi KIP RI

Kementerian Pertanian (Kementan) di bawah kepemimpinan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, mendapat penghargaaan dari Komisi Informasi Pusat Republik Indonesia (KIP RI). Penghargaan itu diberikan, karena peringkat keterbukaan informasi Kementan di tahun 2017, berada di peringkat ke 4 untuk kategori kementerian.

Pencapaian Kementan dalam hal keterbukaan informasi di tahun ini, 3 peringkat lebih baik dibanding tahun sebelumnya. Mengingat, tahun sebelumnya Kementan berada di peringkat ke 7.

Pemeringkatan terhadap Keterbukaan Informasi oleh KIP RI, hanya diberikan untuk 10 peringkat pada setiap kategori. Penganugerahan pemeringkatan ini disampaikan Wakil Presiden (Wapres), Jusuf Kalla di Kantor Wapres, Jakarta, Kamis (21/12).

Hadir Sekretaris Jenderal Kementan, Hari Priyono selaku atasan Pejabat Pengelolaa Informasi dan Dokumentasi (PPID) Utama Kementan untuk menerima penghargaan tersebut. Dan Plt. Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementan, Suwandi selaku PPID Utama.

Pada kesempatan ini, Wapres Jusuf Kalla mengungkapkan, pemeringkatan bagi kementerian atau lembaga yang masuk dalam 10 besar peringkat Keterbukaan Informasi ini, karena adanya keterbukaan memberikan informasi yang akurat, tepat dan berguna bagi masyarakat. Dengan demikian menurut Wapres, hal tersebut berperan besar dalam meningkatkan partisipasi masyarakat.

“Pentingnya keterbukaan informasi membuat masyarakat jadi semakin tahu betul tentang semua informasi untuk menjadi maju,” ungkap Jusuf Kalla.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Kementan, Hari Priyono mengatakan perolehan peringkat ke 4 Keterbukaan Informasi ini menunjukkan Kementan yang dipimpin Mentan Andi Amran Sulaiman telah mengalami peningkatan dalam menjalankan kewajiban untuk mengumumkan, menyampaikan dan melayani permohonan informasi publik. Bahkan Kementan mampu meningkatkan juga pengelolaan informasi dan dokumentasi dengan sebaik-baiknya.

“Ini prestasi yang patut dibanggakan, Karena di tahun 2016 Kementan menempati peringkat ke 7 dari 34 kementerian,” kata Hari.

Menurut Hari, peringkat Keterbukaan Informasi yang diraih ini juga membuktikan kinerja Kementan tidak hanya berhasil meningkatkan produksi, meningkatkan ekspor dan mengendalikan impor, serta menstabilkan harga pangan dan sudah wujudkan swasembada beras , cabai, bawang merah tahun 2016, dan swasembada jagung pada tahun 2017. Akan tetapi Kementan juga berhasil melakukan perubahan di segala hal.

“Misalnya di tahun 2017 ini Kementan juga telah meraih dua penghargaan TOP IT yaitu penghargaan untuk kategori TOP IT Implementasi on Ministry 2017 dan kategori TOP IT Leadership 2017 dari Majalah Itech dan penghargaan Anti Gratifikasi dari KPK. Kemudian pada aspek pengelolaan keuangan sudah WTP. Sederet penghargaan ini tentu tidak mudah, tapi didapat karena kerja nyata,” jelasnya.

Untuk diketahui, KIP RI melakukan pemeringkatan Keterbukaan Informasi berdasarkan 3 variabel penilaian yakni Self Assessment Questinnaire (SAQ), Visitasi Lanjutan Acak (VLA), dan Visitasi. Setelah melalui tahapan pertama lolos SAQ. Kemudian masuk tahapan visitasi lanjutan acak (VLA), dengan menhasilkan berbagai variabel penilaian.

Selanjutnya, dari 10 kementerian/lembaga yang lolos tahapan VLA dilakukan tahapan visitasi. Tahapan visitasi kepada Kementerian Pertanian telah dilaksanakan pada tanggal 29 November 2017.

- Advertisement -
Berita Terbaru
Berita Terkait