Sabtu, 26 November 22

Luhut : Penyandera WNI Dilakukan Oleh Anggota Kelompok Abu Sayyaf

Menko Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Luhut Binsar Panjaitan mengatakan penyandera WNI di perairan Lahad Datu Negeri Sabah, Malaysia dilakukan oleh anggota kelompok separatis Abu Sayyaf.

“Ya, sampai sekarang, sampai tadi saya dapat, masih Abu Sayyaf,” kata Luhut ditemui di halaman Istana Negara, Jakarta pada Senin (11/7).

Menurutnya, pemerintah Indonesia terus memantau perkembangan keadaan dan melakukan koordinasi dengan pemerintah Malaysia.

Sebelumnya, tiga orang dari tujuh anak buah kapal (ABK) yang dipekerjakan oleh warga negara Malaysia untuk menangkap ikan disandera oleh lima orang yang membawa senjata laras panjang.

Majikan kapal tersebut, Chia Tong Len, melaporkan kejadian kepada kepolisian Malaysia atas kejadian tersebut.

Menurut kesepakatan pertemuan trilateral di Yogyakarta pada Mei 2016, terdapat beberapa opsi untuk mencegah penyanderaan kepada kapal-kapal asal Indonesia maupun Filipina, salah satunya adalah pengawalan bersenjata.

Luhut menjelaskan tiga negara terkait yaitu Indonesia, Malaysia dan Filipina akan mempertimbangkan opsi pengawalan oleh militer di kapal-kapal yang mengantar komoditas ke Filipina atau sebaliknya.

“Sudah disepakati akan ada pengawalan kedepan,” kata Luhut yang menambahkan pemerintah juga mempertimbangkan opsi pembebasan sandera secara langsung oleh TNI ke Filipina selatan.

Ketiga WNI yang diculik tersebut bernama Lorence Koten (34) selaku juragan kapal, Teodorus Kopong (42) dan Emanuel (40).

- Advertisement -
Berita Terbaru
Berita Terkait